Sabtu, 06 November 2010

PENGARUH PELOMPAT DI VOLLEYBALL - KELEBIHAN KERUSAKAN LUTUT ATAS

RINGKASAN
Memblokir dan spiking merupakan bagian integral dan penting dari pelatihan bola voli
dan permainan. Untuk melakukan keterampilan ini secara efektif, jumping diperlukan. Ada tinggi
kejadian luka di bola voli, proporsi wajar terjadi pada lutut. Atas
durasi pelatihan atau suatu jumping permainan berulang kali dilakukan. Hal ini ini
berulang-ulang gerakan yang perhatian bagi pelatih, pemain dan administrator.
Untuk mengurangi frekuensi cedera lutut, penelitian telah melihat baik internal
dan faktor eksternal. Dari hasil penelitian, dampak kekuatan dan momen bersama memainkan
signifikan peran dalam menyebabkan cedera. Tambahan, faktor-faktor seperti bermain permukaan
dan periodisasi pelatihan juga mempengaruhi tingkat cedera. Variabel ini therfore memiliki
implikasi dalam cara melatih atlet dan dilatih.
THE GAME
Voli permainan unik karena rebound adalah olahraga tim. Hal ini cepat
dan bahan peledak di alam dan menghibur baik dalam bentuk, indoor dan pantai. Tingginya
net bola dimainkan di atas, telah menyebabkan peserta melompat untuk mendapatkan keuntungan dalam
pelanggaran dan pertahanan. Sebuah analisis statistik dari Federasi Internasional Ketiga
Korea voli Piala untuk laki-laki mengidentifikasi kinerja spike dan blok
penaksir yang kuat menang dan berdiri tim (Eom dan Schutz 1992). Hal ini ini
keterampilan di mana ada interaksi antara tim dan diinginkan eksekusi mereka tentang
keterampilan mengakhiri rally, oleh karena itu memberikan titik atau yang melayani. Ini
menyoroti nilai spike dan blok dalam permainan dan semakin besar melompat,
semakin besar kemungkinan pembunuhan (sudut menyerang lebih besar) atau menutup keluar bola
(Cakupan defensif lebih besar). 

PELOMPAT
Memiliki vertikal lompat tinggi maksimal dianggap penting dalam permainan
dari voli. Akibatnya, yang tinggi dan / atau memiliki atau bahkan meningkatkan melompat vertikal
dianggap sangat tinggi di antara persaudaraan voli. Beberapa faktor mempengaruhi
ketinggian maksimum melompat vertikal, baik secara fisik dan teknis.
Vint (1994) membahas prinsip-prinsip ilmiah melompat dan mengidentifikasi cara
untuk mempengaruhi tinggi melompat. Komponen Take-off tinggi, tinggi Penerbangan dan Jangkauan Page 2

tinggi semua berperan. Dengan penuh memperpanjang tubuh pada saat yang lepas landas,
Oleh karena itu mengangkat pusat gravitasi (CG) di Take-off dapat mengakibatkan peningkatan
beberapa inci. Demikian pula, tinggi Penerbangan dan tinggi Reach lebih lanjut dapat berkontribusi
melompat tinggi, melalui sarana peningkatan kecepatan penerbangan di lepas landas dan dengan
orientasi tubuh, masing-masing. Vint (1994) juga mengakui peran lengan
ayunan dan tungkai bawah dalam penggerak tubuh dalam lompat. Hal ini
mengidentifikasi bahwa ada yang optimal, kombinasi individu kecepatan dan kekuatan
Sehubungan dengan melompat ketinggian maksimum vertikal (Adrian dan Laughlin 1983; Vint 1994).
Evaluasi karakteristik kinerja pada atlet adalah umum
praktek. Dalam hal voli pengukuran penting biasa dilakukan adalah vertikal
melompat tinggi. metodologi terbaru dalam mengukur kinerja melompat melibatkan
penggunaan piring gaya / tikar kontak dan timer listrik (Viitasalo 1991; Lian et al
1996), data tambahan untuk saat-saat bersama adalah dicapai melalui analisis video (Dufek dan
Zhang 1996; Richards et al 1996; Allyn 1995).
CEDERA
Melompat berulang-ulang terlibat dalam voli telah melihat kejadian besar
cedera. Gerberich et al. (1987) melaporkan bahwa untuk cedera voli dilaporkan kepada
olahraga metropolitan klinik, 90% dari yang ada di tungkai bawah. The
luka-luka di lutut yang dicatat 59% dari cedera. Biaya untuk
rehabilitasi dan prosedur pembedahan untuk semua luka yang dilaporkan diperkirakan
di 272 $ 690, cedera lutut menyumbang 73% dari biaya (rata-rata sebesar $ 6
832). Hasil ini menyoroti pentingnya pencegahan untuk cedera lutut
terutama karena biaya yang terlibat, apalagi saat resultan dari
olahraga.
cedera lutut yang berkelanjutan di voli umum dapat diklasifikasikan menjadi dua
kategori: kronis dan akut. cedera lutut akut dalam bola voli adalah mereka melibatkan
yang meniskus dan ligamen. Gerberich et al (1987) melaporkan bahwa cedera ligamen
lebih menonjol pada laki-laki, sedangkan kerusakan patellofemoral lebih tinggi bagi perempuan.
Berbeda dengan temuan ini, Ferretti dan rekan kerja (1990) menemukan bahwa ligamen
cedera lebih menonjol pada wanita dibandingkan dengan laki-laki (80: 20 masing-masing).
The Gerberich et al (1987) penelitian menyimpulkan bahwa 63% dari semua cedera voli
terjadi melompat, mendarat dan memutar pada dampak, 61% dari mereka yang terkait
untuk lutut. Demikian pula, Ferritti dan lain-lain (1990) menemukan mayoritas cedera akut
dihasilkan dari pendaratan. Namun, cedera akut adalah bukan fokus utama dari Page 3

artikel. Kategori lain yang menyebabkan morbiditas di antara pemain bola voli dan
atlet lainnya dalam melompat kegiatan adalah bahwa tendonitis patella. Patella dan
quadriceps tendon tendonitis sering disebut sebagai's lutut jumper.
Karakteristik's jumper adalah rasa sakit lutut anterior pada tendon penyisipan
sendi lutut - tendon quadriceps (kutub superior dari patella), patella
tendon (kutub inferior patella) dan tuberositas tibialis (titik penyisipan untuk
Mekanisme ekstensor) [Ferritti dkk 1990; Richards et al 1996; Lian et al 1996; dan
Kujala et al 1989]. Pengaruh lutut berkisar's jumper dari rasa sakit selama dan setelah
kegiatan untuk rasa sakit saat berjalan dan bahkan dapat menyebabkan penghentian olahraga (Ferritti
et al 1990).
Para overloading berulang dari mekanisme ekstensor karena jumlah
melompat terlibat, efek lebih dari 40% dari pemain bola voli (Ferritti et al 1990). Hal ini
bimbang, apakah cedera terutama disebabkan oleh lepas landas atau mendarat (Lian et
al 1996). Namun, Dufek dan Bates (1991); Dufek dan (1996) dan Allyn Zhang (1995)
percaya bahwa mayoritas luka terjadi sewaktu mendarat. Jumper's lutut sulit
mengobati terutama jika tidak ditangani dengan pada tahap awal. Perlakuan
jumper's lutut berkisar dari metode konservatif untuk operasi. Namun,
pencegahan 'lutut jumper adalah strategi direkomendasikan untuk atlet (Ferritti et al
1990; Lian et al 1996).
The-tendon junction tulang menjadi titik lemah rentan terhadap tekanan
disebabkan oleh aparat ekstensor - menyebabkan degenerasi (microruptures) dan
kalsifikasi (Ferritti et al 1990; Kujala et al 1989). Berkenaan dengan bentuk dan
struktur tubuh, Ferritti (1986) menunjukkan bahwa itu bukan biomekanik
keberpihakan dari individu yang mempengaruhi apakah overload fungsional akan menghasilkan.
Sebaliknya,
bahwa sifat mekanik dari tendon-tulang (mis. resistensi,
elastisitas) adalah faktor intrinsik utama yang perlu dinilai dalam hal
jumper's lutut.
Meskipun) Kesimpulan Ferritti's (1986, banyak penelitian telah mengarahkan mereka
memperhatikan dinamika biomekanik dari sendi lutut. Seperti sebuah penelitian yang dilakukan oleh
Richards dan lain-lain (1996) berfokus pada sendi saat lutut, sudut lutut dan mereka
prediksi tendinitis patella. Mereka menemukan bahwa semua momen lutut (fleksi-
ekstensi, varus-valgus dan internal-eksternal rotasi) lebih besar untuk spike
melompat dibandingkan dengan blok melompat. Menariknya, secara signifikan lebih besar ekstensor lutut
saat ditemukan di pendaratan paku di lutut kanan dan selama
blok di lutut kiri. Analisis sudut lutut menunjukkan lebih tinggi lutut significanltly Page 4

fleksi di landng dari lompatan spike dibandingkan dengan take-off, dan selama blok,
lengkungan lutut lebih besar di lepas landas. Studi ini penting dalam hal itu kuantitatif
mengidentifikasi variabel ke tendinitis patella. Deep lutut fleksi dan tingkat tinggi dan
saat torsi extrenal adalah prediktor yang kuat untuk tendinitis patella.
Variabel lainnya yang dianggap berperan dalam cedera adalah bahwa
gaya reaksi tanah (GRF) dan teknik pendaratan. Pendaratan atlet yaitu gaya.
kaki-tumit, kaki datar dan kaki atau tumit pendarat hanya mempengaruhi GRF (Allyn 1995). GRF juga
yang lebih besar untuk pendaratan lebih dari take-off dan juga lebih besar dibandingkan dengan lonjakan melompat
blok melompat (Adrian dan Laughlin 1983; Richards et al 1996). Pendaratan digambarkan sebagai
keras atau yang memiliki GRF vertikal tinggi diyakini berkaitan dengan cedera (Allyn
1995; Richards et al 1996). Dalam) studi Allyn's (1995, ditemukan bahwa
spike pendekatan tradisional yang diproduksi GRFs lebih besar dari slide "teknik" (3,37
kali berat badan dan berat badan 2,45 Rimes masing-masing). Selain itu, Adrian
dan Laughlin (1983) melaporkan bahwa untuk mata pelajaran perempuan GRFs mereka 3,0 dan 3,7
kali berat badan dan bergerak untuk blok stasioner, masing-masing.
Hasil studi di atas, mengarah pada pertanyaan tentang apa variabel
terkait atau menyebabkan dampak yang tinggi saat mendarat. Meskipun Dufek's dan Zhang (1996)
studi hanya berkonsentrasi pada blok melompat, faktor-faktor yang mendasari adalah sama tetapi
mungkin lebih besar ketika melihat melompat spike. Ditemukan bahwa melompat kinetika
(Pengereman impuls gaya) dan kinematik (kecepatan rata-rata gabungan sudut pergelangan kaki), ditambah
penerbangan kinematika (hip joint sudut kecepatan rata-rata) adalah prediktor utama
dampak pendaratan (GRF). Juga diperhatikan dalam penelitian ini adalah perubahan kinematik
Teknik pendaratan selama siklus berbagai periodised tahun.
Sementara studi-studi ini telah melihat efek voli di lutut tersebut,
studi oleh Lian dan Co (1996) ditujukan pendekatan yang berbeda. Mereka menilai
pengaruh's lutut jumper pada kinerja voli. Pemain diidentifikasi sebagai memiliki
jumper's lutut dan diuji dengan kelompok kontrol yang anggota tim dari mereka
terpengaruh. Ini berarti bahwa subjek sedang melakukan pelatihan serupa. Subjek
dimasukkan melalui melompat standar dan uji daya (Viitasalo 1990), dengan
penambahan melompat dimuat dan melompat rebound. Yang menarik adalah bahwa kelompok pasien
keluar yang dilakukan kelompok kontrol, terutama bagi mereka melompat melibatkan eksentrik
komponen. Hal ini menyebabkan para penulis untuk menyimpulkan jumper's lutut yang merupakan hasil dari
jumlah beban diletakkan di atasnya. Secara sederhana, orang-orang yang melompat suatu tempat yang lebih tinggi
beban yang lebih besar pada ekstensor kaki mereka dan ini beban tambahan melihat mereka pada risiko yang lebih besar
microruptures dan cedera inturn. Page 5

Faktor ekstrinsik yang dianggap sebagai faktor penyebab lebih besar dari
intrinsik (Ferritti 1986). Beberapa studi telah mengidentifikasi jumlah pelatihan per
seminggu sebagai variabel yang signifikan terhadap munculnya's lutut jumper. Ferritti (1986) ditemukan
bahwa dari pemain elit yang melatih lebih dari empat kali seminggu, 40% dari mereka
telah's jumper lutut berpengalaman. Selanjutnya Lian dan rekan kerja (1996) juga mencatat
bahwa ada perbedaan trraining volume antara mereka atlet dengan dan
dengan jumper's lutut keluar. Disarankan bahwa jumlah bukan jenis pelatihan
(Ptiometrik versus bobot) yang menginduksi's lutut jumper. Ferritti (1986) berpendapat bahwa
timbulnya's lutut jumper tidak menjadi hasil dari bermain tahun, melainkan hasilnya
dari program yaitu trainng. kelebihan beban progresif dan jumlah besar kasus
yang terjadi setelah istirahat.
Jenis permukaan bermain juga telah diisolasi sebagai faktor signifikan dalam
jumper's lutut. Hard lantai, seperti beton naik kejadian jumper's
lutut. 37,5% dari atlet yang melatih secara teratur pada beton telah menderita penyakitnya
dibandingkan dengan 4,7% dari atlet yang melatih pada parket (Ferritti 1986). Lantai parket
telah diusulkan untuk menjadi yang terbaik dalam pengurangan cedera (Ferritti et al 1990),
ini mungkin karena memberikan di permukaan mengurangi GRFs.
IMPLIKASI
Seperti peviously disebutkan, lompat vertikal maksimum tinggi diperlukan dalam
voli. Namun, seperti yang disarankan oleh Lian et al (1996) itu adalah mereka yang lebih besar
melompat yang lebih rentan terhadap cedera seperti itu lutut jumper. Hal ini menandakan
penting yang perlu ditempatkan pada dan fisik melompat teknis dan arahan
variabel (Allyn 1995; Dufek dan Bates 1991). Para atlit dan pelatih harus
teknik analisis dan mengadopsi satu yang efektif dan aman seperti "slide" atas
melompat tradisional (Allyn 1995) Pada dasarnya, tidak hanya generasi kekuatan
diperlukan untuk melompat, tetapi juga koordinasi dan kontrol ekstremitas di
penerbangan, yang akan bertujuan untuk mengurangi GRF pada pendaratan (Dufek dan Zhang 1996).
Jumlah besar GRFs diproduksi menyoroti pentingnya menilai
pelatihan dan permukaan bermain dan kondisi sepatu. Ditambah dengan periodisasi melompat
pelatihan dan menganalisis jumlah lompatan yang terjadi selama pelatihan dan permainan
akan bermanfaat dalam menentukan apakah eoverload th terlalu banyak. Tapi mungkin paling
importanly, ia membawa kepada cahaya relevanece pendaratan mengajar sebagai keterampilan pada itu
sendiri, harus diajarkan dilatih dan dipraktekkan (Allyn1995). Page 6

Dalam menentukan berarti untuk mengurangi frekuensi cedera voli, dua
pendekatan yang dapat diambil. Pendekatan-pendekatan ini diuraikan oleh Nigg dan Bobbert
(1990) sebagai "efek-pendekatan menyebabkan" dan "pendekatan empiris". pertama
melihat pendekatan analisis struktur anatomis yang terluka. Hal ini bertujuan untuk mengidentifikasi
struktur terluka, itu batas kritis, tekanan internal dan faktor-faktor yang mempengaruhi
menekankan ini. Di sisi lain, pendekatan empiris alamat faktor-faktor yang
mungkin memiliki efek pada daerah yang menjadi perhatian, seperti kinetika / Kinematika, tuntutan
dll Kedua pendekatan ini memiliki kekurangan mereka dalam masalah idenfiying th dan juga bahwa
rekaman keberhasilan. Beberapa studi menyebutkan dalam artikel ini mencerminkan
masalah. 

KESIMPULAN
Penelitian di bidang bola voli meyakinkan dalam cedera lutut yang
menonjol dan karena itu merupakan bidang perhatian. Namun, data dapat mencapai
bervariasi tergantung pada metodologi yang digunakan. Mayoritas penulis percaya ada
adalah hubungan antara jumlah angkatan dampak dan cara di mana ini
gaya adalah dilemahkan, dan cedera (terutama's lutut jumper). Penelitian lebih lanjut
ke dalam kinematika, dan dinamika GRFs bersama adalah diperlukan dalam kuantitatif lebih besar
cahaya, sehingga model yang sesuai dan tindakan yang dapat diambil untuk mengurangi cedera
tarif.


http://www.antvoleibol.org/Artigos/Metodologia_do_Treino_no_Voleibol/kneejumping.pdf